Kamis, 22 Desember 2011

PEDOMAN UMUM PENULISAN HURUF JAWI

PEDOMAN UMUM PENULISAN

HURUF JAWI

ARAB INDONESIA

(RABINDO)

 

1.      Huruf-huruf yang digunakan dalam pedoman ini adalah sebagai berikut:

akhir

tengah

awal

tunggal

nama

ــــا

ا

ا

ا

alif

ــــب

ــبــ

بــــ

ب

ba’

ــــت

ــتــ

تــــ

ت

ta’

ــــث

ــثــ

ثــــ

ث

tsa’

ــــج

ــجــ

جــــ

ج

jim

ــــح

ــحــ

حــــ

ح

ha

ــــخ

ــخــ

خــــ

خ

kha

ــــچ

ــچــ

چــــ

چ

ca

ــــد

د

د

د

dal

ــــذ

ذ

ذ

ذ

dzal

ــــر

ر

ر

ر

ra’

ــــز

ز

ز

ز

zai

ــــس

ــســ

ســــ

س

sin

ــــش

ــشــ

شــــ

ش

syin

ــــص

ــصــ

صــــ

ص

shad

ــــض

ــضــ

ضــــ

ض

dhad

ــــط

ــطــ

طــــ

ط

tha’

ــــظ

ــظــ

ظــــ

ظ

zha’

ــــع

ــعــ

عــــ

ع

‘ain

ــــغ

ــغــ

غــــ

غ

ghain

ــــڠ

ــڠــ

ڠــــ

ڠ

nga

ــــف

ــفــ

فــــ

ف

fa’

ــــق

ــقــ

قــــ

ق

qaf

ــــڤ

ــڤــ

ڤــــ

ڤ

pa

ــــك

ــكــ

كــــ

ك

kaf

ــــڬ

ــڬــ

ڬــــ

ڬ

ga

ــــل

ــلــ

لــــ

ل

lam

ــــم

ــمــ

مــــ

م

mim

ــــن

ــنــ

نــــ

ن

nun

ــــڽ

ــڽــ

ڽــــ

ڽ

nya

ــــو

و

و

و

wau

ــــۏ

ۏ

ۏ

ۏ

va

ــــه

ــهــ

هــــ

هــ

ha

ء

ء

ء

ء

hamzah

ــــي

ــيــ

يــــ

ي

ya

 

2.      Suku kata yang berakhir dengan konsonan disebut suku kata tertutup.

3.      Suku kata yang berakhir dengan vokal disebut suku kata terbuka.

4.      Vokal-vokal pada suku kata tertutup tidak ditulis.

ڤڠݢڠ

سمبڠ

كمبڠ

بمبڠ

punggung

sombong

kambing

bimbang

 

5.      Huruf saksi ialah huruf yang digunakan untuk menyatakan bunyi vokal. Huruf saksi ada tiga macam yaitu ا  untuk menyatakan bunyi a, و untuk menyatakan bunyi u, o, dan diftong au, dan ي  untuk menyatakan bunyi i, è, dan diftong ai.

كاكي

لاڬو

بنتو

كربو

kaki

lagu

bantu

kerbau

 

6.      Suku kata kedua dari belakang terbuka yang bervokal a harus diberi huruf alif saksi.

ha-bis

هابس

ba-han

باهن

II   I

II   I

da-lam

دالم

ma-cam

ماچم

II   I

II   I

 

7.      Suku kata akhir terbuka yang bervokal a, tidak diberi huruf alif saksi.

har-ta

هرت

rim-ba

رمب

II   I

II   I

man-ja

منج

ser-ta

سرت

II   I

II   I

 

8.      Suku kata akhir terbuka yang bervokal a diberi huruf alif saksi jika didahului oleh suku kata terbuka yang bervokal e (pepet).

le-ga

لڬا

je-ra

جرا

II   I

II   I

re-da

ردا

ke-ra

كرا

II   I

II   I

 

9.      Kata dasar yang diawali dengan suku kata tertutup yang didahului dengan sebuah vokal, selalu ditulis dengan huruf alif dan diikuti dengan konsonan penutup suku kata awal tersebut.

اڠڬس

امبل

امبر

انده

unggas

ambil

ember

indah

 

10.   Huruf alif harus ditulis di depan kata dasar apabila suku kata pertama terdiri dari sebuah vokal.

اوجڠ

ايكن

ايكر

اره

ujung

ikan

ekor

arah

 

11.   Kata dasar yang suku kata pertamanya bervokal e (pepet) ditulis dengan huruf alif.

امس

الڠ

ارڠ

انم

emas

elang

erang

enam

 

12.   Suku kata akhir terbuka yang bervokal i atau diftong ai diberi huruf ya.

ڤنتي

ڤرڬي

بنچي

ڤرمي

pantai

pergi

benci

permai

 

13.   Suku kata kedua dari belakang terbuka yang bervokal i atau è harus diberi huruf ya saksi.

li-hat

ليهت

hi-lir

هيلر

II   I

II   I

mè-rah

ميره

sè-ka

سيك

II   I

II   I

 

14.   Suku kata akhir terbuka yang bervokal u, o, atau diftong au diberi huruf wau.

سربو

كربو

جاڬو

بنتو

serbu

kerbau

jago

bantu

 

15.   Suku kata kedua dari belakang terbuka yang bervokal u atau o harus diberi huruf wau saksi.

lu-pa

لوڤ

bu-lat

بولت

II   I

II   I

bo-la

بول

lo-ba

لوب

II   I

II   I

 

16.   Apabila suku kata kedua dari belakang tertutup, suku kata yang ketiga dari belakang terbuka harus diberi huruf alif, ya, atau wau saksi sesuai dengan bunyi yang dinyatakannya. Apabila suku kata kedua dan ketiga dari belakang tertutup, maka suku kata keempat dari belakang yang terbuka harus diberi huruf saksi sesuai dengan bunyi yang dinyatakannya. Demikian seterusnya.

melarutkan

me-la-rut-kan

ملارتكن

 

    III   II   I

 

 

 

 

menjalankan

men-ja-lan-kan

منجالنكن

 

     III   II   I

 

 

 

 

membubarkannya

mem-bu-bar-kan-nya

ممبوبركنڽ

 

      IV  III    II    I

 

 

17.   Apabila suku kata kedua dari belakang suatu kata terbuka, maka suku kata ketiga atau keempat dari belakang yang terbuka tidak perlu diberi huruf saksi.

me-ngem-ba-li-kan-nya

مڠمبليكنڽ

              IV  III  II   I

 

 

 

 

men-da-hu-lu-kan

مندهلوكن

      IV  III   II   I

 

 

18.   Akhiran –an mengubah ejaan terutama pada kata-kata dasar yang berakhir dengan konsonan.

ma-kan

ماكن

ma-ka-nan

مكانن

hi-dup

هيدڤ

ke-hi-du-pan

كهدوڤن

 

19.   Akhiran –i mengubah ejaan terutama pada kata-kata dasar yang berakhir dengan konsonan.

tu-lis

تولس

tu-li-si

تليسي

hi-dup

هيدڤ

meng-hi-du-pi

مڠهدوڤي

 

20.   Akhiran –kan mengubah ejaan bila kata dasar yang dilekatinya berakhir dengan vokal kecuali bila suku kata kedua dari belakang pada kata dasar itu tertutup.

la-ri

لاري

me-la-ri-kan

ملريكن

ja-lan

جالن

men-ja-lan-kan

منجالنكن

 

21.   Bentuk enklitis –ku, -mu, dan –nya yang berasal dari kata ganti pemilik mengubah ejaan kata dasar yang dilekatinya bila kata dasar itu berakhir dengan suku kata terbuka yang didahului suku kata terbuka pula.

bu-ku

بوكو

bu-ku-ku

بكوكو

 

 

bu-ku-mu

بكومو

 

 

bu-ku-nya

بكوڽ

ka-wan

كاون

ka-wan-ku

كاونكو

pi-sang

ڤيسڠ

pi-sang-nya

ڤيسڠڽ

mu-lut

مولت

mu-lut-mu

مولتمو

 

22.   Partikel –lah, -kah, -tah, dan pun tidak mengubah ejaan kata dasar yang dilekatinya.

a-pa

اڤ

a-pa-tah

اڤته

ma-na

مان

ma-na-kah

مانكه

sa-ma

سام

sa-ma-lah

سامله

sa-tu

ساتو

sa-tu-pun

ساتوڤون

 

23.   Suku kata tertutup yang berakhiran ak, uk, ok, dan dik ditulis dengan huruf qaf.

anak

انق

badak

بادق

mangkuk

مڠكق

jeruk

جرق

besok

بيسق

gosok

ڬوسق

dikte

دقتي

adik

ادق

 

24.   Suku kata tertutup yang berakhiran ik dan ek ditulis dengan huruf kaf.

melirik

مليرك

nenek

نينك

menukik

منوكك

molek

مولك

 

25.   Huruf qaf hanya digunakan sebagai penutup suku kata, maka jika kata yang berakhiran dengan huruf qaf memperoleh akhiran –an atau –i akan berubah menjadi huruf kaf.

gerak

ڬرق

gerakan

ڬراكن

bedak

بدق

dibedaki

دبداكي

 

26.   Huruf qaf pada suku kata tertutup berbunyi ak dapat diganti dengan huruf alif berhamzah di atasnya dan huruf qaf pada suku kata tertutup berbunyi uk dan ok dapat ditulis dengan wau berhamzah di atasnya.

gerak

ڬرق

gerak

ڬرأ

bedak

بدق

bedak

بدأ

duduk

دودق

duduk

دودؤ

gosok

ڬوسق

gosok

ڬوسؤ

 

27.   Huruf kaf pada suku kata tertutup bervokal ik dan èk, serta huruf qaf pada suku kata tertutup bervokal dik dapat diganti dengan huruf ya berhamzah di atasnya.

menukik

منوكك

menukik

منوكئ

melirik

مليرك

melirik

مليرئ

hardik

هردق

hardik

هردئ

nenek

نينك

nenek

نينئ

 

28.   Akhiran –an pada kata dasar yang berakhir dengan vokal a ditulis dengan nun dan hamzah disamping kanan atas.

buka

بوك

pembukaan

ڤمبكأن

mula

مول

permulaan

ڤرملأن

 

29.   Akhiran –i pada kata dasar yang berakhir dengan vokal a ditulis dengan ya berhamzah di atasnya.

luka

لوك

melukai

ملكائ

mula

مول

mulai

ملائ

 

30.   Suku kata tertutup yang diawali dengan vokal i, yang didahului oleh suku kata terbuka yang berakhir dengan vokal a ditulis dengan huruf ya berhamzah di atasnya dan diikuti oleh konsonan penutupnya.

la-in

لائن

ba-ik

بائک

ka-il

کائل

ma-in

مائن

 

31.   Kata-kata yang ditulis sesuai dengan aturan no. 30  jika memperoleh akhiran –i atau –an, akhiran –i ditulis dengan huruf ya saja dan akhiran –an ditulis dengan huruf nun.

kait à mengaiti

مڠائتي

baik à  kebaikan

کبائکن

kail à mengaili

مڠائلي

main à permainan

ڤرمائنن

 

32.   Bila suku kata terbuka bervokal a bertemu dengan suku kata yang berawal dengan vokal u, maka vokal u itu ditulis dengan huruf wau berhamzah di atasnya.

mau

ma-u

ماؤ

berbau

ber-ba-u

برباؤ

maut

ma-ut

ماؤت

bergaul

ber-ga-ul

برݢاؤل

 

33.   Kata-kata yang ditulis sesuai dengan aturan no. 32  jika memperoleh akhiran –i atau –an, akhiran –i ditulis dengan huruf ya saja dan akhiran –an ditulis dengan huruf nun.

ga-ul à pergaulan

ڤرݢاؤلن

na-ung à menaungi

مناؤڠي

ja-uh à berjauhan

برجاؤهن

ra-ut à merauti

مراؤتي

 

34.   Vokal berdampingan ui dan iu masing-masing ditulis dengan huruf ya atau wau yang tidak berhamzah di atasnya.

melalui

مللوي

nyiur

ڽيور

membaharui

ممبهروي

hiu

هيو

 

35.   Kata-kata yang ditulis sesuai dengan aturan no. 34  jika memperoleh akhiran –i atau –an, akhiran –i ditulis dengan huruf ya saja dan akhiran –an ditulis dengan huruf nun.

tiup à tiupan

تيوڤن

buih à membuihi

ممبويهي

 

36.   Pertemuan vokal i dengan a yang ditutup dengan sebuah konsonan, ditulis dengan ya beralif gantung di atasnya kemudian diikuti dengan konsonan penutupnya.

bias

بيٰس

biar

بيٰر

liar

ليٰر

kian

کيٰن

 

37.   Suku kata akhir bervokal a diberi huruf alif saksi jika didahului oleh suku kata terbuka yang bervokal u.

tua

توا

dua

دوا

semua

سموا

bersua

برسوا

 

38.   Pertemuan vokal u dengan a yang ditutup dengan sebuah konsonan, ditulis dengan huruf wau beralif gantung di atasnya kemudian diikuti dengan konsonan penutupnya.

buas

بوٰس

jual

جوٰل

luar

لوٰر

muat

موٰت

 

39.   Suku kata akhir yang berbunyi wa ditulis dengan menambahkan huruf alif saksi jika suku kata kedua dari belakang terdiri dari suku kata tertutup atau suku kata terbuka berbunyi i atau è.

bahwa

بهوا

peristiwa

ڤرستيوا

jiwa

جيوا

dewa

ديوا

 

40.   Alif gantung boleh tidak ditulis.

buas

بوس

jual

جول

liar

لير

kian

کين

 

41.   Vokal a yang berdiri sendiri dan didahului oleh vokal i atau u, ditulis dengan alif biasa.

biasa /biyasa/

بياس

setia /setiya/

ستيا

semua /semuwa/

سموا

muara /muwara/

موار

 

42.   Kata-kata yang ditulis sesuai dengan aturan no. 38 dan 39  jika memperoleh akhiran –i atau –an mengalami perubahan ejaan.

kias

کيٰس

kiasan

/ki-ya-san/

کياسن

luas

لوٰس

perluasan

/per-lu-wa-san/

ڤرلواسن

hias

هيٰس

menghiasi

/meng-hi-ya-si/

مڠهياسي

muat

موٰت

muati

/mu-wa-ti/

مواتي

 

43.   Kata-kata yang ditulis sesuai dengan aturan no. 41  jika memperoleh akhiran –i atau –an mengalami perubahan ejaan.

kuasa

کواس

kekuasaan

/ke-ku-wa-sa-an/

ککوسأن

 

 

menguasai

/me-ngu-wa-sa-i/

مڠوسائ

biasa

بياس

kebiasaan

/ke-bi-ya-sa-an/

کبيسأن

 

44.   Bila kata dasar yang berakhir dengan bunyi diftong au mendapat akhiran –i, terjadilah pertemuan bunyi au dan i. Vokal berdampingan aui ditulis dengan huruf alif, wau, dan ya.

lampau

لمڤو

melampaui

/me-lam-pa-wi/

ملمڤاوي

limau

لمو

melimaui

/me-li-ma-wi/

ملماوي

 

45.   Pertemuan diftong ai-an dan diftong au-an ditulis dengan huruf alif, ya dan nun atau alif, wau, dan nun.

kicau

کيچو

berkicauan

/ber-ki-ca-wan/

برکچاون

semai

سمي

penyemaian

/pe-nye-ma-yan/

ڤڽماين

 

46.   Kata ulang ditulis dengan angka dua (2).

benar-benar

بنر2

semuda-mudanya

سمود2ڽ

berjalan-jalan

برجالن٢

memukul-mukul

مموکل2

 

47.   Kata ulang yang berakhiran –kan, -an, -i, -ku, -mu dan –nya pada kata ulang tidak menyebabkan perubahan ejaan.

buku-bukumu

بوکو2مو

memukul-mukulkan

مموکل2کن

kaki-kakinya

كاكي٢ڽ

kawan-kawanku

کاون2کو

 

48.   Kata ulang yang berakhiran –an pada kata dasar yang huruf akhirnya bervokal a, ditulis dengan huruf nun dan hamzah di sebelah kiri atas setelah angka dua.

kuda-kuaan à kuda2an

کود2ٴن

gila-gilaan à gila2an

ݢيل2ٴن

 

49.   Kata ulang yang berakhiran –an pada kata ulang yang kata dasarnya berakhir dengan konsonan ditulis dengan nun yang didahului oleh konsonan yang mendahuluinya setelah angka dua.

minum-minuman à minum2an /minum2-man/

مينم2من

buah-buahan à buah2an /buah2-han/

بوٰه2هن

 

50.   Kata ulang yang berakhiran –an yang kata dasarnya berakhir dengan vokal u atau diftong au ditulis dengan nun yang didahului oleh huruf wau setelah angka dua.

kemalu-maluan à ke-malu2-an /ke-malu2-wan/

کمالو2ون

berkilau-kilauan à ber-kilau2-an /ber-kilau2-wan/

برکيلو2ون

 

51.   Kata ulang yang berakhiran –an yang kata dasarnya berakhir dengan vokal i atau diftong ai ditulis dengan nun yang didahului oleh huruf ya setelah angka dua.

mati-matian à mati2an /mati2-yan/

ماتي2ين

lambai-lambaian à lambai2an /lambai2-yan/

لمبي2ين

 

52.   Kata ulang yang berakhiran –i yang kata dasarnya berakhir dengan vokal a ditulis dengan huruf ya berhamzah di atasnya setelah angka dua.

memata-matai à me-mata2-i

ممات2ئ

merasa-rasai à me-rasa2-i

مراس2ئ

 

53.   Kata ulang yang berakhiran –i pada kata ulang yang kata dasarnya berakhir dengan konsonan ditulis dengan huruf ya yang didahului oleh konsonan yang mendahuluinya setelah angka dua.

menyiram-nyirami à /me-nyiram2-mi/

مڽيرم2مي

memukul-mukuli à /me-mukul2-li/

مموکل2لي

 

54.   Kata ulang yang berakhiran –i pada kata ulang yang kata dasarnya berakhir dengan bunyi vokal u atau diftong au ditulis dengan huruf ya yang didahului oleh huruf wau setelah angka dua.

menumpu-numpui à me-numpu2-i

منمڤو2وي

meninju-ninjui à me-ninju2-i

مننجو2وي

 

55.   Kata-kata yang berhuruf awal alif bila memperoleh awalan ku-, se-, ke- atau kata depan ke, alif itu diganti dengan huruf hamzah dan ditulis di antara persambungan awalan atau kata depan dengan huruf berikutnya.

ambil

امبل

kuambil

کئمبل

injak

انجق

kuinjak

كئنجق

èkor

ايکر

seekor

سئيکر

ikat

ائكت

seikat

سئيكت

enam

انم

keenam

کئنم

empat

امڤت

keempat

كئمڤت

arah

اره

searah

سئاره

ayah

ايه

seayah

سئايه

air

ائر

ke air

کئائر

 

56.   Awalan ber-, ter-, per-, dan di- di depan kata dasar yang berawalan huruf alif tidak mengubah ejaan. Oleh karena itu alif pada permulaan kata dasar itu tidak diganti dengan hamzah.

oleh

اوله

beroleh

براوله

angkat

اڠکت

berangkat

براڠکت

urus

اورس

terurus

تراورس

isap

ايسڤ

terisap

ترايسڤ

empat

امڤت

perempat

ڤرامڤت

indah

انده

perindah

ڤرانده

ambil

امبل

diambil

دامبل

usung

اوسڠ

diusung

داوسڠ

 

57.   Kata-kata yang diawali dengan suku kata tertutup yang huruf pertamanya vokal, bila mendapat awalan me- atau pe- mengalami perubahan ejaan.

injak

انجق

me + injak à menginjak

مڠنجق

emban

امبن

me + emban à mengemban

مڠمبن

 

58.   Kata majemuk yang setiap ruasnya masih terasa berdiri sendiri-sendiri, ditulis terpisah.

buku tulis

بوکو تولس

rumah batu

رومه باتو

hari raya

هاري راي

kepala sekolah

کڤال سکوله

 

59.   Kata majemuk yang telah erat benar hubungan kedua ruasnya ditulis serangkai sebagai satu kata.

matahari

متهاري

hulubalang

هلبالڠ

manakala

منكال

purbakala

ڤربکال

 

60.   Kata-kata yang berasal dari bahasa Arab ditulis sesuai dengan kaidah bahasa Arab.

salat

صلاة

muslim

مسلم

zakat

زکاة

majelis

مجلس

 

61.   Kata-kata asing yang tidak berasal dari bahasa Arab sebaiknya tidak berpegang teguh pada aturan penggunaan huruf saksi agar tidak ada keraguan dalam pembacaannya.

demokrasi

ديموکراسي

monopoli

مونوڤولي

transmigrasi

ترنسميݢراسي

konvensional

کنۏنسيونل

 

62.   Bandingkan!

siang

سيٰڠ

singa

سيڠ

siap

سيٰڤ

siapa

سياڤ

dian

ديٰن

diana

ديان

puas

ڤوٰس

puasa

ڤواس

buang

بوٰڠ

bunga

بوڠ

lain

لائن

layan

لاين

laut

لاؤت

lawat

لاوت

 

63.   Kata-kata yang terdiri dari satu suku kata tertutup biasanya ditulis bunyi vokalnya.

dan

دان

sen

سين

teh

تيه

pun

ڤون

 

64.   Penulisan angka menggunakan angka di bawah ini:

0

1

2

3

4

5

6

7

8

9

0

1

2

3

4

5

6

7

8

9

 

Daftar Pustaka:

1.    Menulis dan Membaca Huruf Arab Indonesia, F.X. Surana dkk., 1985.


PEDOMAN UMUM PENULISAN

HURUF JAWI

ARAB MELAYU

(ARMEL)

 

I.       KATA DASAR BERSUKU DUA

A.     POLA I: KV-KV

a.   Vokal kedua suku kata sama-sama a: Suku kata kedua dari belakang diberi huruf alif saksi sedangkan suku kata pertama dari belakang tidak.

مات

ماس

راس

ماك

mata

masa

Rasa

maka

b.   Vokal kedua suku kata sama-sama u: Kedua suku kata diberi huruf wau saksi.

بوکو

موتو

سوکو

کوتو

buku

mutu

suku

Kutu

c.   Vokal kedua suku kata sama-sama i: Kedua suku kata diberi huruf ya saksi.

کيسي

بيجي

سيتي

ميني

kisi

biji

siti

Mini

d.   Vokal suku kata pertama dari belakang bervokal a sedangkan vokal suku kata kedua bervokal i atau u: Hanya suku kata kedua dari belakang yang diberi huruf saksi.

لوس

بوك

بيس

نيل

lusa

buka

bisa

Nila

e.   Vokal suku kata pertama dari belakang bervokal i atau u sedangkan vokal suku kata kedua dari belakang bervokal a, i, dan u: Kedua suku kata diberi huruf saksi.

باسي

بيسو

لاکو

کامو

basi

bisu

Laku

Kamu

f.    Vokal dan konsonan kedua suku kata sama: Kedua suku kata diberi huruf saksi.

ماما

دادا

سيسي

کوکو

mama

dada

Sisi

Kuku

 

B.     POLA II: KV-VK

Vokal suku kata pertama dari belakang mendahului konsonan: huruf saksi diberi jika timbul bunyi y atau w. Bila tidak timbul bunyi y atau w, maka diberi tanda hamzah di atas vokalnya.

بيار

بواه

سيال

تواڠ

biar

buah

sial

tuang

 

 

 

 

لاؤت

کائت

کائل

باؤت

laut

kait

kail

baut

 

C.     POLA III: KV-KVK

Vokal suku kata pertama dari belakang diapit oleh dua konsonan: Suku kata kedua dari belakang diberi huruf saksi. Suku kata pertama dari belakang yang diapit oleh dua konsonan tidak diberi huruf saksi jika bervokal a. Vokal yang diapit dua konsonan itu (suku kata pertama dari belakang) diberi huruf saksi jika bervokal i atau u.

تاڤك

توکر

ݢاسل

لافل

tapak

tukar

gasal

lafal

 

 

 

 

 

بيديك

تاکوت

 

 

bidik

takut

 

 

D.     POLA IV: VK-KVK

Vokal suku kata pertama dari belakang diapit oleh dua konsonan dan vokal suku kata kedua dari belakang mendahului konsonan: Penulisan disesuaikan dengan kaidah bahasa Arab yang berarti vokalnya bisa diberi huruf saksi bisa juga tidak.

اسلام

اخلاص

امڤر

امڤون

islam

ikhlas

ampar

ampun

 

 

 

 

 

اومڤن

احسان

 

 

umpan

ihsan

 

 

E.     POLA V: V-KVK

Vokal suku kata pertama dari belakang diapit oleh dua konsonan dan vokal suku kedua dari belakang tunggal/sendirian: Vokal yang diapit oleh dua konsonan itu diberi huruf saksi jika bervokal i atau u. Begitu pula vokal suku kata kedua dari belakang.

اسل

اوکير

اوکور

اولر

asal

ukir

ukur

ular

 

 

 

 

اکور

اولور

ايکوت

الير

akur

ulur

ikut

alir

 

F.     POLA VI: VK-KV

Vokal suku kata pertama dari belakang diberi huruf saksi.

الڤا

اندا

اسري

ارتي

alpa

anda

asri

arti

 

G.     POLA VII: KVK-KVK

Vokal suku kata pertama dan kedua dari belakang diapit oleh dua konsonan: Vokal suku kata pertama dan kedua diberi huruf saksi jika bervokal i atau u.

کنتور

کمبڠ

کمبيڠ

کومبڠ

kantor

kembang

kambing

kumbang

 

 

 

 

کمبوڠ

هنچور

اڠين

تومڤوك

kembung

hancur

angin

tumpuk

 

H.     POLA VIII: KVK-KV

Vokal suku kata kedua dari belakang diapit oleh dua konsonan: Vokal suku kata pertama dari belakang diberi huruf saksi.

هارتا

دستا

رستو

سکتي

harta

dusta

Restu

Sakti

 

 

 

 

کريا

لمڤو

هرݢا

کرتو

karya

lampu

Harga

Kartu

 

I.       POLA IX: KV-KVV

Suku kata pertama dari belakang terdapat dua vokal rangkap: Vokal yang terletak pada suku kata pertama dan kedua dari belakang diberi huruf saksi dan vokal pada suku kata pertama dari belakang diberi alif gantung.

ݢوليٰ

توڤيٰ

ڤولوٰ

کالوٰ

gulai

tupai

Pulau

kalau

 

 

 

 

راکيٰ

ساتيٰ

تاڤيٰ

ساريٰ

rakai

satai

Tapai

Sarai

 

J.      POLA X: KVK-KVV

Vokal suku kata pertama dari belakang rangkap sedangkan vokal suku kata kedua dari belakang diapit oleh dua konsonan: Vokal suku kata pertama dari belakang  diberi huruf saksi i atau u dan diberi alif gantung.

بنتيٰ

ڤنتيٰ

ڤنتوٰ

لنتيٰ

bantai

pantai

Pantau

Lantai

 

 

 

 

چينچوٰ

رنتوٰ

سنتيٰ

سمڤيٰ

cincau

rantau

Santai

sampai

 

II.      KATA DASAR BERSUKU TIGA

A.     POLA I: KV-KV-KV

Vokal suku kata kedua dari belakang diberi huruf saksi, sedangkan suku kata ketiga dari belakang diberi huruf saksi jika bervokal i atau u begitu pula dengan suku kata pertama dari belakang.

سران

دريت

ڤلورو

سڤاتو

sarana

derita

peluru

sepatu

 

B.     POLA II: KVK-KV-KV

Vokal suku kata kedua dari belakang diberi huruf saksi, sedangkan vokal suku kata pertama dari belakang diberi huruf saksi jika bervokal i atau u.

رنچان

مهکوت

ڤڠهولو

سنديري

rencana

mahkota

penghulu

sendiri

 

C.     POLA III: KV-V-KV

Vokal suku kata kedua dari belakang diberi huruf alif atau hamzah, sedangkan vokal suku kata pertama dari belakang diberi huruf saksi ya atau wau dan suku kata ketiga dari belakang hanya diberi huruf saksi jika bervokal i atau u.

کوال

ڤوئسي

بياس

بواي

kuala

puisi

biasa

buaya

 

D.     POLA IV: KVK-KV-KVK

Vokal suku kata kedua dari belakang diberi huruf saksi, sedangkan suku kata pertama dan ketiga dari belakang tidak karena diapit oleh dua konsonan.

لنتارن

بنتورن

مرتابت

هرتاون

lantaran

benturan

martabat

Hartawan

 

E.     POLA V: KV-KV-KVK

Vokal suku kata kedua dari belakang diberi huruf saksi, sedangkan suku kata ketiga dari belakang diberi huruf saksi jika bervokal i atau u.

کرابت

کفارة

سموسر

کيفارة

kerabat

kafarat

samosir

kifarat

 

F.     POLA VI: KV-KVK-KV

Vokal suku kata pertama diberi huruf saksi jika bervokal i atau u, begitu pula suku kata ketiga dari belakang sedangkan vokal suku kata kedua dari belakang tidak karena diapit oleh dua konsonan.

ڤوجڠݢ

سرڠݢ

ڤرڠکو

بلند

pujangga

serangga

perangko

belanda

 

III.     IMBUHAN

A.     Awalam me- dan pe- mengubah huruf awal kata dasar yang dimulai dengan huruf k, p, s, dan t serta huruf vokal  tapi tidak mengubah ejaan kata dasarnya.

kapur

کاڤور

mengapur

مڠاڤور

pengapur

ڤڠاڤور

paku

ڤاکو

memaku

مماکو

pemaku

ڤماکو

tulis

توليس

menulis

منوليس

penulis

ڤنوليس

sapu

ساڤو

menyapu

مڽاڤو

penyapu

ڤڽاڤو

gambar

ݢمبر

menggambar

مڠکمبر

penggambar

ڤڠکمبر

hitung

هيتوڠ

menghitung

مڠهيتوڠ

penghitung

ڤڠهيتوڠ

baca

باچ

membaca

ممباچ

pembaca

ڤمباچ

 

B.     Awalan ber-, ter-, di, ke, dan se tidak mengubah ejaan kata dasarnya.

kata

کات

berkata

برکات

tipu

تيڤو

tertipu

ترتيڤو

tuang

توٰڠ

dituang

دتوٰڠ

hendak

هندك

kehendak

کهندك

tara

تار

setara

ستار

C.     Akhiran –i, -an, -kan, -ku, -mu, dan –nya jika digabung dengan kata dasar bersuku dua akan menjadi kata bersuku tiga dan seterusnya. Cara penulisannya menyesuaikan dengan cara penulisan bersuku tiga.

bujang

بوجڠ

bujangan

بوجاڠن

urus

اوروس

urusi

اوروسي

sayang

سايڠ

sayangkan

سيڠکن

didik

ديديك

didikan

ديديکن

buku

بوکو

bukuku

بوکوکو

telinga

تليڠ

telingamu

تليڠامو

matahari

متهاري

mataharinya

متهاريڽ

 

D.     Kata dasar yang mendapat awalan dan akhiran secara bersamaan, mengubah kata dasar bersuku dua menjadi kata bersuku lima dan seterusnya.

 

 

Daftar Pustaka:

1.    Pedoman Penulisan Arab Melayu Modern, Fahrurraji Asmuni, A.Md.Pd., 2000.

 

 

BEBERAPA PERBEDAAN EJAAN

RABINDO DAN ARMEL

 

Latin

Rabindo

Armel

 

 

 

 

 

 

harta

هارت

هرتا

 

 

 

 

 

 

kantor

کنتر

کنتور

 

 

 

titik

تيتك

تيتيك

 

 

 

 

 

 

pelajaran

ڤلجارن

ڤلاجارن

 

 

 

memahami

ممهامي

مماهامي

 

 

 

 

 

 

batuk

باتق

باتوك

 

 

 

pajak

ڤاجق

ڤاجك

 

DAFTAR KATA YANG UMUM DIGUNAKAN

BESERTA CARA MENULISNYA

ini

اين

bagi

بݢ

itu

ايت

sudah

سده

begini

بݢين

seperti

سڤرت

begitu

بڬيت

segala

سڬل

lagi

لاݢي

dunia

دنيا

kepada

كڤد

bahwa

بهوا

jika

جك

dari

در

jikalau

جکلو

pada

ڤد

daripada

درڤد

karena

کارن

semua

سموا

kitab

کتاب

 

 

maka

مك

Kata-kata di atas juga boleh ditulis sesuai dengan aturan umum penulisan jawi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar